Etika Penulisan Blog

  1. Isi tulisan tidak mengandung unsur SARA
  2. Masalah SARA sangat rentang menimbulkan pertentangan yang akan berakibat
    buruk apalagi ditulis dalam media online yang bersifat mudah menyebar.
    Pemahaman orang tentang hal ini tentu saja berbeda-beda berdasarkan latar
    belakan orang yang membacanya. Keanekaragaman pemikiran tersebut akan
    menyulut masalah SARA yang ditulis dalam suatu blog menjadi masalah yang serius dan susah terkendalikan

  3. Tidak berbau pornografi
  4. Suatu hal yang perlu diingat sebagai penulis blog disini bahwa blog dapat diakses oleh siapapun tidak terkecuali oleh anak dibawah umur. Memang penyedia layanan hosting blog seperti wordpress pun telah merilis aturan di term servicenya telah melarang adanya unsur pornografi dan akan memberi sanksi pada penulis yang melanggar. Akan tetapi unsur pornografi yang diselipkan dalam kata-kata berbahasa indonesia akan sulit untuk terlacat.

  5. Tidak melanggar hak cipta
  6. Hal ini perlu digaris-bawahi karena banyak blog yang menyertakan link ke suatu file berupa lagu, buku elektronik, software, film atau karya lain yang sebenarnya terlindungi oleh hak cipta. Memang ada banyak perdebatan tentang hak cipta. Akan tetapi sebagai penulis yang baik kita berusaha untuk tidak melanggar hak cipta.

  7. Pencantuman sumber tulisan
  8. Dalam menulis, kita seharusnya menghargai penulis lainya apabila kita menulis
    berdasarkan referensi yang ada pada artikel penulis lain. Dengan membaca dari berbagai sumber dan ditambah dengan pengetahuan yang kita miliki, kita dapat menulis tanpa harus mencopy paste artikel dari orang lain. Sekali lagi kita bisa meneruskan tulisan orang lain yang kita anggap bermanfaat dan menyebutkan bahwa tulisan tersebut berasal dari sang penulis aslinya.

Menurut Prof. DR. Nina W. Syam, M.S, etika sebagai ilmu sendiri sebenarnya menyelidiki tentang tingkah laku moral yang dapat didekati melalui 3 cara, yaitu :

  1. Etika Deskriptif
  2. Cara melukiskan tingkah laku moral dalam arti luas. Ia bersifat netral dan hanya memaparkan moralitas yang terdapat pada individu, kebudayaan, atau subkultur tertentu.

  3. Etika Normatif
  4. Mendasarkan pada norma, mempersoalkan apakah norma bisa diterima seseorang/masyarakat secara kritis, menyangkut apakah sesuatu itu benar/tidak. Terbagi 2, yaitu Umum dan Khusus.
    Umum: menekankan pada tema-tema umum seperti mengapa norma mengikat? Bagaimana hubungannya antara tanggung jawab dan kebebasan? Dll.
    Khusus: upaya untuk menerapkan prinsip-prinsip etika umum ke dalam perilaku manusia.

  5. Metaetika
  6. Menganalisis logika perbuatan dalam kaitannya dengan ‘baik’ atau ‘buruk’.

Sumber :

  • http://prety.student.umm.ac.id/download-as-pdf/umm_blog_article_87.pdf
  • http://khrifn.weebly.com/etika-menulis-blog.html

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s